Hello guys🙌🏻
Pendpro BEM FK UNTAD balik lagi nihh untuk memberikan informasi penting dan menarik dalam bentuk Buletin Disease✨🎉

Kali ini akan membahas informasi penting seputar “COVID-19”. Apasih itu covid-19? Apa aja sih tanda dan gejalanya? Penyebabnya apa?

Hmm penasarankan? Yuk mari kita baca

Tinggalkan Balasan

TRACOMA

Definisi : (1)

Trachoma adalah penyebab infeksi utama kebutaan di seluruh dunia. Hal ini disebabkan oleh infeksi Chlamydia trachomatis dan ditandai oleh perubahan inflamasi pada konjungtiva pada anak-anak dengan jaringan parut, opacity kornea dan kebutaan pada orang dewasa.

Epidemiologi : (1)

               Trachoma adalah penyakit kuno yang sebelumnya merupakan masalah kesehatan masyarakat yang signifikan di banyak wilayah di dunia termasuk bagian Eropa dan Amerika Utara Trachoma yang diyakini penyakit endemik di lebih dari 50 negara, dengan prevalensi tertinggi di Afrika, terutama di daerah sabana Afrika Timur dan Tengah dan Sahel Afrika Barat. Trachoma terbukti bertanggung jawab atas 35% kebutaan, dengan 5% dari seluruh populasi (termasuk anak-anak) menderita low vision atau kebutaan yang terkait dengan trachoma.  

Etiologi : (3)

Penyakit ini adalah keratoconjunctivitis kronis yang disebabkan oleh bakteri intraseluler obligat Chlamydia trachomatis.

Patogenesis: (2)

Trachoma disebabkan oleh serovars A, B, Ba, dan C dari Chlamydia trachomatis. Serovar berbeda mendominasi di komunitas yang berbeda.

Infeksi menyebabkan peradangan, yaitu infiltrat limfositik dan monosit dominan dengan sel plasma dan makrofag dalam folikel. Infeksi konjungtiva berulang menyebabkan peradangan berkepanjangan yang menyebabkan jaringan parut konjungtiva. Jaringan parut dikaitkan dengan atrofi epitel konjungtiva, hilangnya sel goblet, dan penggantian stroma subepitel vaskular normal, longgar, dengan pita kompak tebal tipe IV dan kolagen tipe V.

Perubahan klinis yang terjadi merupakan reaksi hipersensitivitas tertunda terhadap antigen chalymidial. Ini menginduksi respon imun dengan pusat germinal dan infiltrat inflamasi yang intens dan pembentukan papila. Seiring waktu, peradangan hebat ini mengarah pada pembentukan bekas luka, menyebabkan kontraksi dan menutupnya palpebra superior, menghasilkan entropion dan trichiasis.

Penularan infeksi Chlamydia trachomatis : (1)Chlamydia trachomatis mungkin ditularkan antar individu dengan berbagai mekanisme, termasuk:·       Penularan langsung dari mata ke mata selama kontak dekat seperti saat bermain atau tidur.·       Penyebaran sekresi mata atau hidung yang terinfeksi pada jari.·       Penyebaran tidak langsung oleh fomites seperti facecloth yang terinfeksi.·       Penularan oleh lalat yang hinggap di mata·       Kemungkinan penyebaran dari infeksi nasofaring oleh aerosol 

Tanda & Gejala : (2)

Gambaran klinis Trachoma Berdasarkan skema penilaian klinis WHO :

  1. Follicular Trachoma (FT) dengan folikel> 0,5mm
  2. Trachoma aktif yang ditandai dengan TF dan trachoma intens
  3. Jaringan parut konjungtiva tarsal (jaringan parut trakeomatosa, TS)
  4. Kekeruhan kornea (CO) di atas kepala dengan trichiasis trakomatosa

 

Penatalaksanaan : (4)

WHO merekomendasikan 2 antibiotik untuk kontrol trachoma: azithromycin oral dan salep mata tetracycline. Obat tetes mata azithromycin juga terbukti sangat efektif. Azithromycin lebih baik daripada tetracycline, tetapi lebih mahal.

      Saat ini WHO merekomendasikan pengobatan trachoma dengan antibiotic, dan tetap memperhatikan :

  • Tentukan prevalensi trakoma folikuler tingkat distrik pada anak usia 1 hingga 9 tahun. Jika prevalensinya 10% atau lebih tinggi, lakukan pengobatan massal dengan antibiotik semua orang di seluruh kabupaten. Jika prevalensinya kurang dari 10%, lakukan penilaian di tingkat kecamatan atau komunitas di wilayah penyakit yang diketahui.
  • Jika penilaian di tingkat kecamatan atau komunitas dilakukan di kecamatan atau komunitas di mana prevalensi trachoma folikular pada anak-anak berusia 1 hingga 9 tahun adalah 10% atau lebih, lakukan perawatan massal semua orang dengan antibiotik.
  • Jika penilaian di tingkat kecamatan atau masyarakat dilakukan di kecamatan atau masyarakat di mana prevalensi trachoma folikular pada anak-anak berusia 1-9 tahun adalah 5% atau lebih, tetapi kurang dari 10%, pengobatan yang ditargetkan harus dipertimbangkan. Perawatan yang ditargetkan dapat melibatkan identifikasi dan perawatan semua anggota keluarga mana pun di mana satu atau lebih anggota memiliki trachoma folikular.
  • Jika penilaian di tingkat kecamatan atau masyarakat dilakukan di mana prevalensi trachoma folikular pada anak-anak berusia 1 hingga 9 tahun kurang dari 5%, distribusi antibiotik mungkin tidak diperlukan, meskipun pengobatan yang ditargetkan dapat dipertimbangkan.
  • Jika prevalensi awal trachoma folikular pada anak berusia 1-9 tahun adalah 10% atau lebih, pengobatan tahunan harus dilakukan setidaknya 3 tahun sebelum ditinjau. Jika prevalensi awal trachoma folikular pada anak usia 1-9 tahun adalah 30% atau lebih, pengobatan tahunan harus dilakukan setidaknya 5 tahun sebelum ditinjau.
  • Pengembangan resistensi yang signifikan terhadap azihtromycin atau tetracycline belum ditunjukkan dalam C trachomatis.
  • Resistensi makrolid dapat diinduksi dalam Streptococcus pneumoniae oleh distribusi massa azithromycin untuk trachoma, tetapi beberapa siklus pengobatan dan / atau adanya isolat tahan makrolid pada awal mungkin diperlukan untuk resistensi yang signifikan secara epidemiologis untuk muncul.

Pencegahan : (4)

Studi epidemiologis dan uji community-randomized telah menunjukkan bahwa kebersihan wajah pada anak-anak dapat mengurangi risiko dan tingkat keparahan trachoma aktif. Agar berhasil, kegiatan edukasi dan promosi kesehatan harus berbasis masyarakat dan membutuhkan upaya yang besar.

Perbaikan umum dalam hygiene sanitasi hampir secara universal terkait dengan pengurangan prevalensi dan akhirnya menghilangnya trachoma. Hal ini tidak hanya di Eropa, Amerika, dan Australia tetapi juga di Afrika dan Asia. Kegiatan perbaikan lingkungan adalah promosi pasokan air yang ditingkatkan dan sanitasi rumah tangga, khususnya metode pembuangan limbah rumah tangga yang aman.

 

Prognosis : (3)

Prognosis tergantung pada keparahan penyakit pada saat pengobatan, kesesuaian pengobatan, dan risiko infeksi berulang.

Pasien pada fase awal yang mendapatkan terapi dengan tepat memiliki prognosis yang sangat baik.

Pasien dengan trachoma yang telah memberat dapat distabilkan, tetapi penglihatan pasien mungkin tidak membaik setelah jaringan parut kornea berkembang. Infeksi berulang akan memperburuk prognosis.

Komplikasi : (5)

Komplikasi mata termasuk jaringan parut konjungtiva, trichiasis, distichiasis, opacity kornea, dan fibrosis, bersama dengan deformasi palpebral dan entropion cicatricial.

 

 

  1. Hu,V.H,. Harding-Esch,E.M,. Burton,M.J,. Bailey,R.L,. Kadimpeul,J,. Mabey,D.C.W. 2010. Epidemiology and control of trachoma: systematic review. Tropical Medicine and International Health. 15(6) : 673-91. Viewed on 3 Februari 2018. From http://researchgate.net/
  2. Bhosai,S.J,. Bailey,R.L,. Gaynor,B.D,. Lietman,T.M. 2016. Trachoma: An Update on Prevention, Diagnosis, and Treatment. HHS Public Access. 23(4) : 288-95. Viewed on 3 Februari 2019. From https://www.ncbi.nlm.nih.gov/
  3. Rostami,S. 2018. Trachoma. Medscape. Viewed on 3 Februari 2019. From https://emedicine.medscape.com/article/1202088-overview#a2
  4. Rostami,S. 2018. Trachoma :Treatment & Management. Viewed on 3 Februari 2019. From https://emedicine.medscape.com/article/1202088-treatment#d8
  5. Afghani, T., Mansoor, H., Nadeem, M. 2017. Preventing Long-Term Ocular Complications of Trachoma With Topical Azithromycin: A 3-Year Follow-up Study. Asia-Pacific Journal of Ophthalmology. 1(6): 8-12. Viewed on 5 Februari 2018. From https://www.ncbi.nlm.nih.gov/